logo

Mengenal Lebih Dekat: Pengertian Sablon DTF dalam Industri Percetakan

Tapada – Teknik sablon DTF (Direct to Film) menjadi salah satu metode sablon yang populer saat ini. Metode ini menawarkan berbagai keunggulan, seperti kualitas sablon yang lembut, hasil yang cepat, dan harga yang terjangkau. Namun, sebelum menggunakan metode DTF, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu seputar kelebihan dan kekurangannya.

Sablon DTF merupakan metode sablon yang menggunakan tinta khusus untuk mencetak gambar ke atas kertas film dengan bantuan bubuk lem sebagai perekat agar menghasilkan gambar di atas kaos atau bahan lainnya.

Kelebihan Sablon DTF:

  • Kualitas sablon yang lembut

Sablon DTF menggunakan tinta khusus yang memiliki kualitas yang tinggi. Tinta ini terbuat dari bahan pigment yang tahan lama dan tidak mudah pudar. Selain itu, tinta DTF juga memiliki tingkat detail yang tinggi, sehingga menghasilkan gambar yang tajam dan realistis.

  • Hasil yang cepat

Sablon DTF memiliki proses yang cepat. Hanya membutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk mencetak satu buah kaos. Hal ini karena metode ini tidak membutuhkan banyak langkah dan peralatan.

  • Harga yang terjangkau

Sablon DTF relatif terjangkau. Hal ini karena metode ini tidak membutuhkan peralatan yang mahal. Selain itu, tinta dan bubuk lem DTF juga relatif terjangkau.

Baca Juga : Cari Jasa Sablon Satuan Terdekat di Makassar? Yuk ke Tapada

Kekurangan Sablon DTF:

  • Tidak cocok untuk desain yang rumit

Sablon DTF tidak cocok untuk desain yang rumit, karena bisa menyebabkan hasil sablon tidak sesuai dengan desain.

  • Membutuhkan mesin press

Sablon DTF membutuhkan mesin press untuk melelehkan bubuk lem. Hal ini bisa menjadi kendala bagi pemula yang ingin mencoba metode sablon ini.

Proses Sablon DTF

Proses sablon DTF terdiri dari beberapa tahapan, yaitu:

  1. Membuat desain

Tahap pertama adalah membuat desain gambar yang akan dicetak. Desain tersebut bisa dibuat menggunakan software grafis, seperti Adobe Photoshop atau CorelDraw.

  1. Mencetak gambar

Desain yang sudah dibuat kemudian dicetak ke atas kertas film menggunakan tinta khusus. Tinta yang digunakan untuk sablon DTF biasanya terbuat dari bahan pigment yang memiliki daya tahan yang tinggi.

  1. Menambahkan bubuk lem

Pada kertas film yang sudah dicetak, kemudian ditambahkan bubuk lem. Bubuk lem ini berfungsi untuk merekatkan gambar ke kaos. Bubuk lem yang digunakan untuk sablon DTF biasanya terbuat dari bahan PVA yang memiliki daya rekat yang kuat.

  1. Menempelkan gambar ke kaos

Kaos yang sudah dipersiapkan kemudian ditempelkan pada kertas film yang sudah ditambahkan bubuk lem.

  1. Memproses gambar

Kaos yang sudah ditempelkan kemudian diproses dengan mesin press. Proses ini berfungsi untuk melelehkan bubuk lem dan menyatukan gambar dengan kaos.

Sablon DTF merupakan metode sablon yang menawarkan berbagai keunggulan, seperti kualitas sablon yang lembut, hasil yang cepat, dan harga yang terjangkau. Metode ini cocok untuk mencetak gambar dengan kualitas yang baik dan tahan lama.

Namun, sablon DTF juga memiliki beberapa kekurangan, yaitu tidak cocok untuk desain yang rumit dan membutuhkan mesin press.

Secara umum, sablon DTF merupakan metode sablon yang menjanjikan. Metode ini cocok untuk berbagai kebutuhan, mulai dari kebutuhan personal hingga kebutuhan komersial.

Satu pemikiran pada “Mengenal Lebih Dekat: Pengertian Sablon DTF dalam Industri Percetakan”

Tinggalkan komentar